TSI Mantapkan Kerja Sama dengan Jepang, Resmikan Rumah Baru Orangutan dan Harimau Sumatera di Higashiyama Zoo Nagoya!
By Editor Bogor II
bogorpromo  |  Fri - July 14, 2023 11:21 am  |  Article Hits:3663  |  A+ | a-
Peresmian Rumah Baru Orangutan dan Harimau Sumatera di Higashiyama Zoo and Botanical Garden, Jepang.
Peresmian Rumah Baru Orangutan dan Harimau Sumatera di Higashiyama Zoo and Botanical Garden, Jepang.
NAGOYA- Taman Safari Indonesia (TSI) memantapkan kerja sama dengan Pemerintah Jepang melalui pembangunan Rumah Baru Otangutan dan Harimau Sumatera di Higashiyama Zoo di Kota Nagoya. Peresmian Rumah Rumah Baru bagi Orangutan Sumatera dan Harimau Sumatera di Higashiyama Zoo and Botanical Garden, Nagoya, Jepang ini dilakukan Jumat (14/7/2023).

Peresmian dihadiri oleh Atase Kehutanan Kedutaan Besar Republik Indonesia di Jepang, Zahrul Muttaqin, dan Deputi/Wakil Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Jepang, Alue Dohong serta Direktur Taman Safari Indonesia, Jansen Manansang.
Seperti diketahui, Taman Safari Indonesia telah menjalin hubungan baik sebagai sister park dengan Higashiyama Zoo and Botanical Garden Nagoya untuk konservasi satwa liar yang dilindungi Indonesia.


Dalam sambutannya, Direktur TSI, Jansen Manansang mengaku sangat mengapresiasi dan berterima kasih telah diberi kehormatan dan kepercayaan oleh Pemerintah Jepang, khususnya Wali Kota Nagoya.

“Saya sangat bangga telah diundang ke perayaan ini. Taman Safari Indonesia telah lama menjalin kerjasama dalam konservasi dan pelestarian satwa liar yang dilindungi dengan rekan kebun binatang di Jepang. TSI adalah organisasi konservasi terbesar di Indonesia, sebagai pelopor dalam Ex-situ link ke In Situ Conservation, seperti penyelamatan dan pelepasan Harimau Sumatera, mitigasi konflik dan pembangunan pusat pelatihan gajah di Taman Nasional Way Kambas Lampung, pembangunan Sumatera suaka badak, program biobank dan Teknologi Reproduksi Berbantuan hewan langka dan dilindungi, dan banyak lainnya,” ungkap Jansen.


Jansen juga menegaskan, konservasi satwa liar merupakan pekerjaan seumur hidup yang melibatkan multinasional, multistakeholder, swasta dan negara dalam rangkaian kerjasama pentahelix, oleh karena itu kerjasama antara Indonesia dan Jepang, Taman Safari Indonesia dan kebun binatang di Jepang merupakan implementasi dari program ini.

“Taman Safari Indonesia telah melakukan program konservasi dan pelestarian hewan karismatik seperti orangutan, gajah sumatera, harimau sumatera, Komodo Dragon dan Bali Mynah. Kerja sama TSI dengan beberapa kebun binatang di Jepang meliputi: Taman Zoologi Tama, Kebun Binatang Ueno, Kebun Binatang Saporo Maruyama, Taman Safari Gunma, dan Pusat Penelitian Yokohama,” tegasnya.

TSI, kata Jansen, juga berbangga dapat memperluas jaringan kerjasama antara Taman Safari Indonesia dengan Higashiyama Zoo and Botanical Garden sebagai kebun binatang persahabatan yang ditandatangani pada Januari 2023.

Nampak hadir dalam peresmian Takashi Kawamura, Walikota Kota Nagoya dan Hiroaki Yamaguchi, Direktur Kebun Binatang Kebun Binatang dan Kebun Raya Higashiyama.


“Terima kasih juga untuk masyarakat Kota Nagoya dan masyarakat Jepang pada umumnya atas pembukaan kandang ini. Saya berharap kemitraan dan persahabatan ini akan berlanjut, untuk generasi berikutnya,” harap Jansen.

Sementara, Deputi/Wakil Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Jepang, Alue Dohong mengucapkan terima kasih dan berbangga atas inisiasi Takashi Kawamura, Walikota Kota Nagoya dan Hiroaki Yamaguchi, Direktur Kebun Binatang Kebun Binatang dan Taman Botani Higashiyama, untuk menghadirkan rumah baru bagi satwa kebanggaan Indonesia di Jepang.

“Di Indonesia, lembaga konservasi atau Lembaga Konservasi memegang peranan yang sangat penting. Dengan keanekaragaman hayati yang sangat kaya; 8.157 spesies vertebrata saja, tersebar di 17.000 pulau yang membentuk kepulauan Indonesia, lembaga konservasi kami seperti taman safari, kebun binatang, dan akuarium menyediakan tautan ex situ dan in situ yang penting untuk konservasi satwa liar, untuk spesies langka karismatik seperti Harimau Sumatera, Harimau Sumatera badak, gajah sumatera, orang utan sumatera, elang jawa, komodo dan masih banyak lagi. Semoga langkah pengenalan satwa asli Indonesia ke Jepang ini menjadi pilar konservasi satwa-satwa langka di Dunia,” tandasnya. (Humas TSI Bogor/*)
COMMENTS (0)
CAPTCHA Image
Play CAPTCHA Audio
Refresh Image
Please, type the capital of United Kingdom below to prove you are not a spambot?
*
* - Required fields
Top